'Saya tidak mempunyai kawalan ke atas badan saya': Bagaimana rasanya mengalami ensefalitis di uni

Lucy Dawson ialah pelajar tahun tiga biasa anda. Dia pergi ke Universiti Leicester, tinggal bersama dua orang gadis di kawasan pelajar yang popular dan pergi keluar banyak malam. Lucy belajar kriminologi dantidak sabar-sabar untuk menyertai polis selepas dia menamatkan pengajian.



Bagaimanapun seluruh hidupnya berubah selepas dia mendapat eensefalitis, keadaan siri yang menyebabkan keradangan otak . Dalam tempoh beberapa minggu Lucy telah salah didiagnosis dan ditempatkan di wad kesihatan mental, menerima tiga pusingan terapi kejutan elektrik dan akhirnya lumpuh seumur hidup di kaki kirinya.

City Mill bercakap dengan Lucy tentang pengalamannya tentang penyakitnya dan bagaimana kesan diagnosis salahnya mengubah hidupnya.





Lucy mengalami ensefalitis semasa tahun ketiganya di universiti. melalui Instagram @luuudaw

Semasa musim panas sebelum tahun ketiga Lucy mengalami beberapa migrain, tetapi meremehkan mereka dan cuba meneruskan kehidupan. Tahun ketiga bermula dan Lucy dan rakan-rakannya pergi ke Freshers’ Week dan bersedia untuk memulakan tahun terakhir uni mereka.



Lucy tiba-tiba berubah, hampir semalaman. Lucy sentiasa sangat ceria, yakin dan rajin belajar. Bagaimanapun dia tidak lama kemudian mula mengalami gejala kemurungan.Lucy berkata: Saya telah mengalami migrain yang mengerikan ini yang semacam pergi ke bahu saya, membuat saya sakit setiap pagi.

Lucy mengurung dirinya di dalam biliknya dan mempunyai beberapa siri pemikiran negatif, seperti saya akan gagal ijazah saya, saya gemuk, saya hodoh, tiada siapa yang suka saya dan migrainnya berterusan. Lucy teringat tertidur dalam salah satu kuliahnya dan mendapati sukar untuk menyeberang jalan kerana penglihatan kabur.

Kebanyakan daripada kita mungkin akan meletakkan pengalamannya sebagai tekanan tahun ketiga, tetapi pada suatu pagi salah seorang rakan serumah Lucy mendengar dia menjerit memanggilnya. Lucy ketawa kecil dan benar-benar bingung. Lucy tidak mengingati semua ini dan hanya dapat mengingatinya daripada cerita yang diceritakan oleh orang lain. Dia dibawa ke hospital, di mana dia diberitahu dia mengalami serangan panik dan dihantar pulang dengan latihan pernafasan.

Lucy sedang belajar kriminologi semasa beliau di Universiti Leicester. melalui Instagram @luuudaw

Bagaimanapun pada pukul 6 pagi keesokan harinya, perkara yang sama berlaku, kecuali kali ini ia lebih teruk. Lucy terketar-ketar dan bergoyang-goyang, dia berasa robotik dan yang dia ingat hanyalah cahaya terang yang bersinar di matanya. Cahaya ini ternyata dia cahaya dari telefon ayahnya semasa dia merakam apa yang dia katakan.

masa terbaik untuk menukar gambar profil anda di facebook

Ibu bapanya membawanya ke hampir setiap hospital antara Leicester dan bandar asalnya Lincoln. Tiada hospital akan membawanya kerana kekurangan katil atau berada dalam kod pos yang salah. Semasa memandu Lucy cuba melarikan diri dari kereta dan apabila mereka tiba di hospital, ibunya terpaksa duduk di atasnya untuk mengawalnya.

Lucy berkata: Saya benar-benar tidak menentu, ibu saya terpaksa duduk di atas saya untuk menahan saya kerana saya melakukan perkara yang paling gila. Saya menarik langsir dari dinding pada satu ketika dan saya hanya menjerit oren berulang kali, seperti mengapa oren?

Lucy akhirnya dimasukkan ke hospital, di mana dia serta-merta dan tersalah seksyen di bawah Akta Kesihatan Mental. Dia kekal di wad kesihatan mental selama tiga bulan.

Saya masih ingat malam pertama, ia menjadi sangat kabur kerana saya tidak tahu apa yang saya bayangkan dan apa yang sebenarnya. Tetapi saya masih ingat dibelasah oleh salah seorang pesakit, ia sangat menakutkan.

Lucy semasa berada di hospital. melalui Instagram @luuudaw

Pada masa ini ibu bapanya didesak untuk mengetahui mengapa dia mengalami 'kerosakan mental', mereka mencari komputer ribanya tetapi tidak mengeluarkan apa-apa selain teori longgar tentang bekas.

Lucy berada di hospital dengan ubat psikotik dan badannya ditutup kerana ensefalitis.Ensefalitis boleh menjejaskan sesiapa sahaja dan gejala boleh datang dengan cepat dan biasanya bermula dengan gejala seperti selesema seperti sakit kepala dan demam panas. Simptom-simptom biasanya berkembang menjadi kekeliruan, sawan, sawan, perubahan dalam personaliti dan tingkah laku, kesukaran bercakap, kehilangan atau kelemahan pergerakan di bahagian badan dan kehilangan kesedaran.

saya akan beritahu anak saya

Sistem imunnya menyerang sel yang sihat, kerana ia melihatnya sebagai tidak sihat. Otak pada dasarnya menyerang dirinya sendiri dan semua bahagian baiknya. Ini memberi kesan kepada fungsi autonomi otak seperti menelan dan bernafas. Lucy juga mengalami katatonia menyebabkan badannya menjadi tidak bergerak.

Ibu bapanya diberitahu dia sedang nazak dan sebagai langkah terakhir pihak hospital akan mencuba terapi kejutan elektrik (ECT).

Dan seterusnya pada hari lahir Lucy yang ke-21 daripada mabuk dengan rakan-rakannya di bar Leicester, dia menerima tiga pusingan terapi kejutan elektrik.

ECT bukanlah rawatan untuk ensefalitis tetapi dengan beberapa keajaiban ia berkesan. Lucy hanya didiagnosis dengan keadaan autoimun dua bulan selepas dia dibenarkan keluar selepas menjalani ujian darah.

Ini sepatutnya menjadi pengakhiran pengalaman pahit Lucy yang mengerikan.

Penganiayaan Lucy di hospital berakhir dengan dia lumpuh sebelah kaki. melalui Instagram @luuudaw

Selepas pusingan ketiga terapi renjatan elektrik dia ditempatkan di wad pesakit kanser warga emas. Dia dibangkitkan di atas katil di atas empat bantal. Wad itu dibiarkan tanpa pengawasan dan Lucy terjatuh ke atas paip radiator yang terbuka. Disebabkan kesan ensefalitis, dia masih tidak bergerak dan tidak menyedari persekitarannya, termasuk paip panas yang terjatuh. Sehinggalah salah seorang pesakit memaklumkan kakitangan bahawa Lucy telah dikeluarkan dari paip. Namun pada masa itu kerosakan telah berlaku.

Lucy menerima lecur 11cm di bahagian belakang kaki kirinya dan ibu bapanya hanya diberitahu apabila Lucy keluar dari hospital.

Lucy mengulas: Dan kemudian apabila saya melihatnya, ia adalah 11 cm panjang. Ia melalui semua lapisan kulit saya pada ketika itu, ia benar-benar melepuh dan ia sangat menjijikkan.

Semasa Lucy pulih di rumahnya, badannya mula terjaga selepas catatonia, selain dari kaki kirinya. Pihak hospital berkata ini disebabkan oleh ensefalitis. Tetapi apabila Lucy melawat doktor pakar yang melihatnya melecur, Lucy diberitahu luka melecur itu telah merosakkan saraf sciaticnya dan oleh itu kakinya lumpuh.

Lucy sepatutnya keluar dari hospital dengan kecederaan otak yang diperoleh, tetapi kerana diagnosis yang salah dia hilang upaya seumur hidup.

saya nak buat meme awak

Lucy kini lumpuh di kaki kirinya selepas melecur 11cm di hospital. melalui Instagram @luuudaw

Ensefalitis menjejaskan 6,000 orang di UK setahun dan hari ini, 22 Februari adalah Hari Ensefalitis Sedunia.

Walaupun Lucy telah terselamat daripada keradangan otak traumatik, kesannya masih dirasai dalam kehidupan sehariannya. Dia terpaksa belajar semula untuk melakukan segala-galanya - berjalan, bercakap, segala-galanya baru baginya lagi.

Saya tidak menggunakan komputer riba saya, kerana saya sangat takut melihat semua yang saya tidak tahu lagi. Ijazah itu, semua wang yang dibelanjakan untuknya, sepanjang masa dimasukkan ke dalamnya, seperti segala-galanya, sepanjang tahun yang anda telah dalam pendidikan dan setiap ujian yang anda telah semak semula, kini tidak bermakna apa-apa.

Lucy juga mendapati kembali ke universiti amat menggembirakan. Apabila dia kembali ke uni, dia terserempak dengan seseorang yang dia menghadiri seminar sepanjang masa sebelumnya di uni dan dia tidak dapat mengingatinya.

Dan saya menangis sepanjang perjalanan ke kuliah pertama saya kerana saya hanya berfikir, jika saya tidak dapat mengingatinya, seseorang yang saya kenali, apa lagi yang saya akan sedar bahawa saya tidak tahu.

Walaupun semua ini Lucy kembali semula ke uni untuk mendapatkan ijazahnya. Dia kembali ke Universiti Leicester, yang memastikan tempatnya terbuka dan juga menanggung sewanya semasa dia berada di hospital. Lucy belajar dengan pensyarah yang penuh perhatian, yang meletakkan seminar dan kuliah dalam talian supaya dia tidak perlu pergi ke kampus kerana kebimbangan. Dia lulus tahun ini dari Universiti Leicester dengan ijazah 2:1 dalam Kriminologi.

Sekarang Lucy cuba meningkatkan kesedaran untuk ensefalitis kerana 78 peratus daripada dunia tidak mengetahui tentang penyakit itu, anda boleh membaca lebih banyak kisah Lucy di sini .

Jika anda ingin mengetahui lebih lanjut tentang ensefalitis atau menderma kepada penyelidikan mengubah hidup sila lawati laman web ini laman web persatuan encephalitis .

Cerita berkaitan yang disyorkan oleh penulis ini:

Pergi ke uni dengan ibu bapa yang menghidap kanser: Panduan oleh seseorang yang pernah melaluinya

Saya patah leher saya di LCR pada malam kedua Freshers'

'Saya perlu menyimpan diari kesakitan': Bagaimana rasanya hidup dengan endometriosis di uni