Pengasas Rhodes Must Fall: 'Tiada perkara seperti orang kulit putih yang tertindas'

Ntokozo Qwabe, pengasas Rhodes Must Fall yang terkenal menyebabkan seorang pelayan kulit putih menangis, telah berkata: Tidak ada perkara seperti orang kulit putih yang ditindas.

Pelajar Oxford dan sarjana Rhodes itu sebelum ini enggan meninggalkan tip di Cape Town, Afrika Selatan, dan menulis pada rang undang-undang ‘KAMI AKAN MEMBERIKAN PETUA APABILA ANDA PULANG TANAH’.

Ntokozo Qwabe

Ntokozo Qwabe



Sebagai tindak balas kepada kritikan terhadap tindakannya, Qwabe menyatakan dalam temu bual dengan The Daily Vox: Memandangkan ini adalah tindakan untuk mengganggu keputihan, saya berpegang teguh padanya.

Berkenaan dengan Ashleigh Schultz, 24 tahun, pelayan wanita kulit putih, dia berkata: Sejujurnya, perasaannya tidak relevan kepada kami, sambil menambah jika anda fikir orang yang menuntut masyarakat yang adil di Afrika Selatan adalah satu kesalahan sempadan maka anda jelas keluar dari sentuh.

Pelajar undang-undang Oxford itu kemudiannya menerangkan bagaimana status kelas pekerjanya tidak penting kerana dia dikaitkan dengan keputihan dan tidak ada yang namanya orang kulit putih yang tertindas.

Status kelas pekerjanya tidaklah material seperti yang disangkakan. Berdasarkan warna kulitnya, dia mendapat keistimewaan.

Qwabe kemudiannya merujuk kepada bagaimana air mata putihnya yang tipikal menguatkan sikap patriarki. Air mata gadis kulit putih yang tidak bersalah ini mengukuhkan semula patriarki kerana air mata wanita kulit putih membuatkan lelaki kulit putih ingin melompat masuk dan menyelamatkan wanita kulit putih daripada semua orang kulit hitam yang agresif ini.

Petisyen baru-baru ini ditandatangani oleh 40,000 orang untuk mengeluarkan Qwabe dari Universiti Oxford, tetapi universiti itu enggan mengambil pembiayaannya - ironisnya dia mendapat biasiswa Rhodes.

Pelayan putih yang Qwabe menitiskan air mata

Pelayan Qwabe yang berusia 24 tahun dan rakannya menitiskan air mata

Schultz telah dinyatakan sebelum ini bagaimana, walaupun menyasarkan kaumnya, biasiswa Qwabe tidak sepatutnya dibatalkan dan sebaliknya dia harus dikenakan tindakan disiplin oleh Universiti Oxford.

Dia berkata: Dia tidak mahu kehilangan segala-galanya untuk itu... kerana menjadi seorang yang bodoh.

Pengasas bersama Rhodes Must Fall menyatakan dalam temu bual bahawa dia tidak merancang untuk menamatkan pengajiannya, dan mengulas: Ijazah saya tidak akan ke mana-mana. Biasiswa saya tidak akan ke mana-mana. Petisyen untuk meminta saya dikeluarkan dari Universiti Oxford hanyalah satu lagi mitos putih.